Negara Kini Hadir di Ibukota


Sekarang, warga Jakarta merasa bahwa negara baru benar-benar hadir di ibukota. Ketika warga Jakarta melewati trotoar yang telah dibangun, jalan yang telah dicor, sungai-sungai dibersihkan dan lahan parkir dikuasai oleh Pemrov DKI, maka kehadiran negara benar-benar terasa.

Slogan “Negara tidak boleh kalah” baru benar-benar bermakna di era Ahok. Sebelumnya slogan itu tinggal slogan. Publik masih ingat bagaimana Tanah Abang, Waduk Pluit, Waduk Rio-Rio, Kampung Pulo dan tempat-tempat bantaran sungai dikuasai oleh preman dulunya. Pemerintah terlihat tak berani mengusiknya. Tetapi sekarang, satu-persatu tempat-tempat itu telah dikuasai oleh Ahok. Kekuasaan preman di ibu kota pun semakin meredup diganti dengan kekuasan Pemrov DKI yang semakin kuat unjuk gigi.

Terkait penertiban Kalijodo, publik melihat bahwa Ahok sudah benar dalam menggunakan kekuasaannya. Ia menegakkan kekuasaan negara dengan manusiawi namun dengan tegas dan keras. Mereka yang ber-KTP DKI dipindahkan ke rumah susun, yang mau pulang ke kampong dikasih ongkos. Itulah sisi manusiawinya. Sisi ketegasannya, Ahok menggunakan taktik blitzkrieg, sebuah serangan kilat yang menderu. Jika Jerman saat perang dunia ke II memakai taktik blitzkrieg untuk menguasai Eropa, maka Ahok memakai taktik itu secara terbatas di Kalijodo. Ahok dengan cepat meratakan Kalijodo dalam waktu tiga minggu. Ia menggunakan kombinasi kekuatan: media, aparat TNI-Polri, pemerintah dan masyarakat. Ahok tidak butuh waktu dua tahun seperti yang Risma butuhkan saat menggusur lokalisasi Dolly di Surabaya.

Banyak pihak yang terkejut ketika Ahok dengan secepat kilat menertibkan Kalijodo. Pihak-pihak yang membenci Ahok selalu mengaitkannya dengan politik. Namun Ahok menjawabnya dengan lugas bahwa itu bukan pencitraan. Dipicu oleh kecelakaan Fortuner di Daan Mogot yang penyebabnya berawal dari Kalijodo, Ahok pun bergerak secepat kilat membereskan sumber masalahnya. Ahok tidak menunggu korban lain berjatuhan. Taktik blitzkrieg untuk menakhlukkan Kalijodo ditempuh Ahok. Hasilnya gilang-gemilang.

Taktik menjepit Kalijodo lewat aparat telah membuat preman sekelas Daeng Aziz tak berkutik. Daeng Aziz yang disebut-sebut sebagai preman paling sangar, karena pernah menodongkan pistol kepada Kombes Krisna Murti, kini tak berkutik di tahanan. Ia menjadi tersangka pencurian listrik selama bertahun-tahun. Pun pengacara vokal Razman Nasution, tidak ubahnya seperti pengacara kemarin sore yang bingung dan tidak tahu harus berbuat apa-apa untuk membela warga Kalijodo.

Kebenaran di tangan pemimpin yang benar, lurus dan tegas seperti Ahok memang harus diakui akan selalu menang pada akhirnya. Jika seseorang pemimpin benar berusaha sekuat tenaga menegakkan kebenaran, memperjuangkan keadilan social dan kesejahteraan rakyat, maka pihak-pihak yang menyebut dirinya preman hebat, mafia tak tersentuh dan pejabat kebal hukum, tidak berkutik alias kalah. Preman Tanah Abang dan Kalijodo adalah contohnya.

Hari ini penertiban Kalijodo berlangsung dengan aman. Kalijodo pun telah rata dengan tanah. Tidak ada perlawanan dan tidak ada kericuhan seperti yang diperkirakan sebelumnya. Penertiban Kalijodo yang begitu cepat dan aman tidak lepas dari buah koordinasi dan sinergi pemerintahan Ahok yang strategis selama ini. Ahok berhasil mengendalikan wali kota, para pejabat di bawahnya termasuk Satpol PP 100 %. Tak ada lagi pejabat yang berani melakukan kongkang-lingkong dengan pengusa Kalijodo. Ahok juga menarik simpati para petinggi TNI-Polri untuk mendukung segala kebijakannya. Taktik Ahok sebelumnya yang merapat terus kepada TNI-Polri, berbuah manis. Saat menertibkan Kalijdo, tidak kurang 5.600 personil gabungan TNI, Polri dan Satpol PP terjun langsung ke Kalijdo untuk melakukan pengamanan. Itu adalah kekuatan dahsyat negara yang dihadirkan Ahok.

Kini Kalijodo telah rata dengan tanah. Kekuasaan mafia dan preman di Kalijdodo yang telah berlangsung selama puluhan tahun, kini telah diakhiri Ahok. Kalijodo tinggal kenangan terutama bagi para preman, PSK dan para pelanggannya namun tidak bagi warga Jakarta yang lain. Dalam hitungan bulan ke depan, warga Jakarta akan melihat Kalijodo yang baru seluas 4 hektar. Di sana dibangun taman yang indah yang ditata dengan seni berkelas dunia. Kalijodo ke depan akan merupakan bagian dari brand Jakarta sebagai The world class city. Sambutlah Kalijodo yang baru dan lupakan Kalijodo yang lama.

Sumber tulisan:
Grup WhatsApp
Kompasiana

Sumber gambar:
Ahok.org

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s